Kumpulan Film Indonesia Terbaik yang Ternyata Dibenci Orang


Kumpulan Film Indonesia Terbaik yang Ternyata Dibenci Orang

Film Indonesia semakin hari semakin saja berkembang. Berbagai genre yang ada, seperti asmara, usia, dan horor kualitas bersih untuk diterima oleh masyarakat Indonesia dan bahkan di luar negeri. Film Indonesia superhero khas sampai sekarang adalah film berjudul Gundala. Tapi meskipun beberapa sensasi film-media oleh banyak orang dan diharapkan menjadi film yang baik, pada kenyataannya, tidak semua orang bisa memenuhi harapan publik. Beberapa Kumpulan Film Indonesia Terbaik lebih dicintai tapi juga dibenci oleh publik.

Wah, saya bertanya-tanya mengapa ya geng? benar-benar ingin tahu semua film Indonesia membenci tetapi juga dicintai oleh publik? Ingin tahu apa saja film Indonesia yang walau terbaik ternyata sekaligus juga dibenci? Simak ulasannya di sini ya.

Film Indonesia yang Dibenci Sekaligus Disukai

Ketika produksi jangka menengah dan promosi film, terkadang banyak daya tarik dari film ini adalah film terbaik dengan cerita yang bagus atau berbeda. Banyak film diharapkan untuk bertindak, dia adalah aktor terkenal atau cerita pada ditunjuk dasar kisah nyata. Ini akan membuat masyarakat menunggu Daftar Film Indonesia Yang Akan Tayang Di 2020.

Tapi ketika film itu tidak seperti yang diharapkan penonton benci itu membuat rak-rak film, geng. Nah, di sini sudah Jaka ringkasan Kumpulan Film Indonesia Terbaik yang dibenci.

1. Benjamin Biang Kerok (2018)

Kumpulan Film Indonesia Terbaik yang Ternyata Dibenci Orang

Bahkan sebelum dirilis, film ini datang sejalan dengan rekomendasi harus menonton film pada 2018. Film ini dijadwalkan Indonesia akan menjadi film terbaik sebenarnya hanya banyak protes dari masyarakat, terutama dari asosiasi masyarakat Betawi .

Film ini dianggap untuk menggambarkan karakter Benjamin tidak cocok, beberapa rincian dalam film juga melanggar ketentuan yang diberikan oleh keluarga Benyamin Sueb. Skenario yang disajikan dalam film ini sementara jahat pikir. Melihat reaksi publik dan protes, film ini disutradarai Bramantyo Hanung harus disiarkan dalam dua bagian diperbolehkan untuk menggunakan nama Benjamin dalam judul.

2. Ayat-ayat Cinta 2 (2017)

Ayat-ayat Cinta 2

Film ini merupakan rangkaian ayat-ayat cinta adaptasi dari novel ini, meskipun seperti yang diharapkan adalah banyak tablet protes protes, geng. Kontroversi yang pertama dari pemeran wanitanya yang dianggap ada unsur pencemaran nama baik terhadap jilbab. Setelah film itu ditunjukkan dalam hal jumlah penonton film ini dapat dianggap sukses.

Namun, banyak orang yang menangkap penyimpangan dalam film yang membuat sejarah dalam film ini tampaknya kurang realistis. Ada juga beberapa bagian cerita yang tidak sesuai dalam buku dan membuat penyimpangan lebih terlihat.

3. Naura dan Genk Champion (2017)

Naura dan Genk Champion

Film musikal anak-anak ini mungkin memiliki protes keras dari beberapa orang melalui media sosial. Penampilan dan kalimat yang diucapkan antagonis dalam film ini tampaknya menggambarkan bahwa penjahat adalah seorang Muslim dan film ini dianggap mendiskreditkan Islam.

Bahkan ada sebuah petisi online menuntut bahwa untuk menghentikan penayangannya. Namun, permohonan telah berhasil mendapatkan 47.000 tanda tangan dari target 50.000 tanda tangan.

4. Dreadout (2019)

Kumpulan Film Indonesia Terbaik yang Ternyata Dibenci Orang

Film yang diadaptasi dari game ini horor Indonesia, telah menerima kritik publik karena tidak memenuhi harapan mereka.Film horor yang disajikan ini memang kurang greget dan membuat merinding publik. Sangat berbeda dengan di game DreadOut asli dengan kesan yang kuat horor dan film thriller.

Menurut Kimo Stamboel sering memproduksi film brutal dan berdarah, menjadi “diadakan kembali” kesan horor dalam film ini karena permintaan produsen telah memasuki peran film horor di peringkat 17 dan lebih.

5. Soekarno (2013)

Soekarno

Film ini menceritakan kehidupan presiden pertama Indonesia adalah sebuah film yang penuh kontroversi. Sebelum film ini dirilis, banyak orang yang menunggu untuk sebuah film yang bercerita tentang presiden pertama Republik Indonesia.

Tapi ketika film itu ditampilkan, Rachmawati Soekarnoputri Bung Karno sebagai anak perusahaan dari protes. Ario Bayu Rachma mengevaluasi mencair pemilihan sebagai Presiden pertama Republik Indonesia kurang cocok.

Menurut Rachma, Anjasmara yang cocok dalam film gambar Bung Karno oleh Hanung Bramantyo itu. Selain itu, ada juga karakter lain yang memprotes bahwa beberapa pertunjukan dan acara dianggap tidak cocok dan menyimpang dari sejarah.


Like it? Share with your friends!

0
jati

Salah satu admin di rahasiatekno yang menjadi penulis handal dengan menyajikan berita terupdate tentang gadget, teknologi, tips dan berita terbaru lainnnya.

0 Comments

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *